Friday, October 31, 2014

CIRI-CIRI JEMAAH ISLAM (SYLLABUS USRAH THANAWI 1 SIRI IX)

Sebagaimana yang kita fahami, bekerja untuk Islam secara berjemaah adalah salah satu kewajipan seluruh umat Islam. Namun masalah mula timbul apabila kita berada di alam realiti apabila jemaah-jemaah Islam di luar sana terlalu banyak sehingga kita tidak tahu mana satukah yang wajib untuk disertai. 

Lebih malang sekiranya kita tersilap menyertai jemaah yang ditubuhkan oleh musuh Islam bertujuan untuk melemahkan kesatuan Islam dari dalam. Untuk menyelesaikan masalah ini, kita perlulah mengenali sifat-sifat jemaah Islam sebenar berpandukan al-Quran dan Sunnah. Antara ciri-cirinya ialah:

1 . ASLI 
Ditubuhkan untuk menggalas tanggungjawab kefarduan dakwah dan bukan kerana tidak berpuashati terhadap cara pembawaan jemaah islam sedia ada yang telah menepati syarat dan bukan juga ditubuhkan untuk meniru mana-mana kumpulan asing yang berbeza suasana.

2. RABBANI
Menjadikan al-Quran dan sunnah sebagai perlembagaan dan matlamat utamanya adalah keredhaan Allah SWT bukan kerana kepentingan kuasa, harta, pangkat atau individu semata-mata.

3. JIHADI
Bercita-cita untuk menegakkan kalimah Allah di muka bumi dengan segala ruang yang ada.


Wednesday, October 8, 2014

SUNNAH HARI KETUJUH KELAHIRAN BAYI

.Tanggal hari ketujuh kelahiran kedua kami. Berjaya sempurnakan sunnah bercukur, tahnik dan menamakannya dengan MULAIKA ARFA BINTI MUHAMMAD MARWAN

مليكة عرفة

Ada cerita di sebalik nama yang dipilih. Dari sudut makna, Mulaika (مليكة) bererti ratu kecil ataupun
puteri. Arfa (عرفة) pula sempena Padang Arafah. Arfa (أرفى) juga membawa maksud prihatin.

PUTERI PADANG ARAFAH

Mulaika juga adalah nama seorang Hamba Allah yang amat kuat Ibadah, Mulaika binti Munkadir. Gadis ini dari kalangan Tabiin, generasi keempat umat Islam Madinah.

Pernah suatu hari ketika Malik bin Dinar, seorang Tabiin yang terkenal sedang tawaf di Baitullah, dia terlihat seorang gadis sedang berdoa pada Allah dengan suara yang kuat sambil berkata: "Aku telah datang dari jauh kerana mengharap kebaikan dariMu. Maka kurniakanlah padaku kebaikan dari kebaikanMu yang mencukupkan aku dari mengharap kebaikan selain dariMu, Wahai Yang Maha Mengenali Kebaikan."

Monday, October 6, 2014

IMUNISASI SECARA TAHNIK


Alhamdulillah. Sempat juga bawa baby girl ni bertahnik dengan ulama sedunia ini petang tadi. Ikutkan nak bawa hari ke tujuh nanti sebagai menuruti sunnah sekaligus bercukur dan menamakannya. Tapi Ayah Chik sudah mahu berangkat ke KL petang tadi. Esok mula sidang Parlimen. Minggu ini pula pembentangan bajet. Mungkin tak sempat untuk hari ke tujuh baby ni.
Semasa di Syria, saya pernah bawa anak seorang sahabat bertahnik dengan Syeikh Dr Mustafa Buhgo, tapi sudah terlewat dari hari ke tujuh. Syeikh tidak mahu mentahnikkannya kerana katanya, sunnah hanya setakat hari ke tujuh. Walaubagaimanapun beliau tetap dukung dan mendoakan anak itu di ubun-ubunnya.

Kenapa bertahnik? First of all kerana ianya Sunnah Nabi. 

Menurut perawi hadis, Siti Asma binti Abu Bakar Assidiq ketika melahirkan anak pertamanya, nabi minta anak itu dibawa padanya. Didukungnya kemudian diambil sebiji kurma, dimasukkan kedalam mulutnya yang mulia itu, dilembutkan dengan air liurnya yang  penuh berkat, kemudian diambil sedikit kurma itu dengan jari telunjuknya, dan memasukkan jari itu ke dalam mulut baby Siti Asma dengan mengosokkannya kiri dan kanan sehingga habis dihisap si anak yang amat bertuah itu.
Selesai menyuap kurma. Nabi mendoakan kebaikan untuk anak itu sambil dipegang ubun-ubunnya yang masih lembut. Nabi sangat gembira dengan kelahiran anak itu. Masakan tidak, itu anak pertama yang lahir dalam Islam!

Friday, October 3, 2014

KHUTBAH HARI RAYA AIDIL ADHA 2014/ 1435 H “ KELUARGA IBRAHIM IKON RIJAL TARBAWI ”

KHUTBAH PERTAMA

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر كبيرا، و الحمد الله كثيرا

الحمد لله الذي أكرمنا بنعمة الإسلام، وفضلنا على كثير من الأمم.

فنحن قوم أعزنا بالإسلام، فإذا ابتغينا الإسلام بغيره أذلنا الله

أشهد أن لا إله إلا الله وحده لاشريك له، له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير. وأشهد أن محمدا عبده ورسوله.

اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد، الرحمة المهداة، قائد الدعاة ةالمجاهدين، وعلى آله وصحبه ومن اتبع هداه ألى يوم القيامة. أما بعد.

فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، فتزوده، فإن خير الزاد التقوى.

Wahai hamba-hamba Allah yang dirahamati sekalian! Saya berpesan kepada kamu dan kepada diri saya sendiri, supaya bertaqwa kepada Allah dengan mengikut segala perintahnya dan meninggalkan segala larangannya dan berjayalah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Muslimin dan muslimat sekalian!

Alhamdulillah, Allah SWT masih berikan kesempatan untuk kita pada hari ini, untuk sama-sama berada pada hari yang penuh barakah ini. Hari yang Allah SWT syariatkan untuk kita sama-sama bergembira disamping mengenang harga sebuah pengorbanan yang ditunjukkan oleh nabi-nabi dan rasul-radul terdahulu terutama Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail alaihima salam.

Tahniah dan syabas kita ucapkan di kejauhan ini pada saudara mara yang diberi kemuliaan oleh Allah SWT untuk melakukan ibadah haji di tanah suci mekah saat ini. Sempurnalah bagi mereka rukun islam kelima. Sabda Rasulullah SAW:

من حج لله فلم يرفث ولم يفسق، رجع كيوم ولدته أمه
Barangsiapa yang mengerjakan haji, dalam keadaan dia tidak bercakap keji dan berbuat kesalahan, nescaya dia akan pulang seperti hari dia dilahirkan ibunya. [HR Bukhari dan Muslim]

Semoga Allah juga bakal mengurniakan pada kita keizinan untuk menurut jejak langkah mereka-mereka yang sedang beribadah di tanah suci ketika ini.

Ibadah haji yang mereka tunaikan itu adalah selaras dengan tuntuan Allah SWT menerusi FirmanNya dalam surah al-Baqarah ayat 196:

وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ
Dan sempurnakanlah haji dan umrah kerana Allah.

Allah SWT tidak akan sekali-kali mengsyariatkan sesuatu perkara melainkan disana ada kebaikan untuk manusia baik dunia dan akhirat. Ia termasuklah pengsyariatan haji. Para alim ulama menyatakan antara hikmah perintah haji dilakukan adalah untuk mentarbiah diri umat islam.

Yang paling penting adalah supaya dapat membentuk diri memutuskan hubungan dengan dunia bagi menjalinkan hubungan dengan Allah SWT. Mereka diajar untuk meninggalkan segala kekayaan di negeri masing-masing, meninggalkan sanak saudara dan teman-teman, meninggalkan aktiviti-aktiviti rutin seharian semata-mata untuk menghadap Allah SWT. Pakaian kebiasaan mereka diganti dengan kain ihram. Semua lapisan masyarakat baik raja, pemerintah, pembesar negara, pegawai tinggi atau rendah malah seluruh rakyat mengenakan pakaian yang sama. Suasana di Mekah pada musim ini saling tak tumpah seperti keadaan hari akhirat nanti.

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian,

Antara ibadah yang juga dituntut di hari ini dan 3 hari tasyrik yang lain, adalah ibadah korban. Bahkan sebahagian ulama' menyatakan ianya suatu kewajipan bagi mereka yang kaya dan berada.

Firman Allah SWT dalam surah a-Kautsar:
فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ
Oleh itu, kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah korban (sebagai bersyukur).

Ibadah ini disyariat bertujuan ubtuk mengenang kembali nilai pengorbanan keluarga Nabi Allah Ibrahim. Keluarga tersebut adalah lambang sebuah ikatan darah daging yang diikat dengan simpulan akidah yang mantap yang berkorban apa saja demi menurut perintah Allah SWT.

Kita juga boleh mengambil iktibar sebagai tarbiah untuk diri. Lihatlah pengorbanan jiwa seorang ayah. Nabi Ibrahim yang baru dikurniakan anak setelah hampir sedekad menanti, diarahkan pula untuk ditinggalkan di sebuah padang pasir tidak berpenghuni. Tiada sumber hidup, tiada segala-galanya. Bapa mana yang tidak luluh jiwa melihat tanggungannya berkelana tanpa jagaan di tanah sunyi itu. Tetapi atas dasar wala' kepada Allah, semua itu diketepikan. Baginda tahu, Allah SWT tidak akan mengsia-siakan keluarganya selagi dia menjaga suruhan Allah.

Wednesday, July 23, 2014

PERJUANGAN RAMADHAN, KEMENANGAN SYAWAL (KHUTBAH HARI RAYA AIDIL FITRI 2014/ 1435H)


KHUTBAH PERTAMA

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر كبيرا، (9)
و الحمد الله كثيرا.

الحمد لله الذي أكرمنا بنعمة الإسلام، وفضلنا على كثير من الأمم.

فنحن قوم أعزنا بالإسلام، فإذا ابتغينا الإسلام بغيره أذلنا الله

أشهد أن لا إله إلا الله وحده لاشريك له، له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير. وأشهد أن محمدا عبده ورسوله، رحمة للعالمين وأعزة على الظالمين.
اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد، البدر الدجى والرحمة المهداة، وقائد الدعاة والمجاهدين، وعلى آله وصحبه ومن اتبع هداه ألى يوم القيامة. أما بعد.

فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، فتزوده، فإن خير الزاد التقوى.
Wahai hamba-hamba Allah yang dirahamati sekalian! Saya berpesan kepada kamu dan kepada diri saya sendiri, supaya bertaqwa kepada Allah dengan mengikut segala perintahnya dan meninggalkan segala larangannya.

Muslimin dan muslimat sekalian!

Setinggi tahniah dari mimbar ini kepada semua, atas kejayaan menyempurnakan sebulan ibadah di bulan Ramadhan. Semoga segala hikmah daripada bulan mulia tidak pergi begitu saja dengan perginya bulan Ramadhan yang lalu. Yang terpenting adalah hikmah taqwa sebagai asas kepada semua keperibadian islam yang lain.
Firman Allah SWT:
يَا أَيُّهَا الذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيكُمُ الصِيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَذِينَ مِن قَبْلِكُم لَعَلَّكُم تَتَّقُونَ
Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan ke atas kamu berpuasa, sebagaimana diwajibkan ke atas umat yang lebih dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.
[al-Baqarah:148]

Sebuah kata-kata hikmah ada menyebut:
كُنْ رَبَّانِيًا وَلَا تَكُنْ رَمَضَانِيًا
Jadilah hamba Allah, jangan jadi hamba Ramadhan semata-mata
Perkataan ini adalah bermaksud amal-amal baik yang kita lakukan pada bulan Ramadhan, seperti puasa, solat malam, bersedekah, membaca Al-Quran, menjaga lidah dari mengumpat dan sebagainya, perlu diteruskan pada bulan-bulan yang lain. Ramadhan hanyalah ibarat bilik darjah yang mengajarkan kita segala ilmu dan pendidikan. Kita tidak akan selama-lamanya hidup dalam bilik darjah itu, kerana ia hanya dicipta untuk melakukan persiapan bagi menghadapi hidup setelah tamat sesi pembelajaran tersebut.

Dewan peperiksaan kita yang sebenarnya juga adalah pada 11 bulan yang berikutnya. Semoga kita tidak melupakan segala pengajaran yang diperolehi semasa di bilik darjah Ramadhan, InsyaAllah.

Tuesday, July 22, 2014

RAMADHAN BULAN PEMBEBASAN BUMI AL-QUDS ( KHUTBAH JUMAAT 25/7/2014)



KHUTBAH PERTAMA

الحمد لله الذي لم يتخذ ولدا ولم يكن له شريك في الملك ولم يكم له ولي من الذل وكبره تكبيرا
أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له. له الملك وله الحمد وهو قاهر فوق عباده وهو السميع البصير
وأشهد أن محمدا عبده ورسوله هو الإمام المتقين وسيد الدعاة والمجاهدين وهو المبعوث رحمة للعالمين
اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا وقدوتنا محمد وعلى آله وأصحابه ومن اهتدى بهديه إلى يوم الدين. أما بعد
فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، وتزودوا، فإن خير الزاد التقوى .


Wahai hamba-hamba Allah sekalian, saya berpesan pada diri dan sidang jemaah sekalian, marilah kita 
bertaqwa kepada Allah dengan erti kata yang sebenarnya, iaitulah dengan mentaati segala perintahNya serta 
menjauhi laranganNya.

Hari ini kita sudah berada di akhir bulan Ramadhan. Sedar atau tidak, Hanya tinggal kurang 3 hari sahaja lagi, Ramadhan akan pergi meninggalkan kita sekali lagi. Marilah kita bermuhasabah, kita tanya pada diri kita sendiri, apakah perubahan yang telah berlaku kepada diri aku? Apakah yang aku dapat sepanjang bulan Ramadhan ini? Adakah aku masih sama dengan aku yang dahulu? ataupun aku sudahpun berubah ke arah yang lebih baik?

Amat malang bagi mereka diberi peluang untuk berada pada bulan Ramadhan, diberi peluang untuk hidup sehingga ke 10 hari terakhir Ramadhan, tetapi mengsia-siakannya begitu sahaja.

Sabda Rasulullah SAW:
ويل لمن أدرك رمضان فلم يغفر له Celakalah bagi mereka yang sempat dengan Ramadhan, namun dia tidak mendapat keampunan Allah. [HR Ibnu Khuzaimah].

Hadirin sidang jumaat sekalian,

Mengambil semangat Ramadhan kali ini, marilah sama-sama menghayati sebuah Firman Allah SWT:
شهر رمضان الذي أنزل فيه القرآن هدى للناس وبينات من الهدى والفرقان Bulan Ramadhan yang diturunkan padaNya al-Quran, menjadi petunjuk kepada manusia, dan keterangan-keterangan daripada pentunjuk dan mejadi pembeza antara kebenaran dan kebatilan. [alBaqarah:185]
Bulan Ramadhan juga digelar sebagai bulan al-Quran, kerana padanya Allah turunkan al-Quran daripada Luh Mahfuz ke langit dunia, sebelum diturunkan secara berperingkat kepada Nabi kita Muhammad SAW.

Hari ini, bukan cerita nuzul Quran yang kita ingin tumpukan. Tetapi yang ingin kita bicarakan, adalah berkenaan tujuan penurunan al-Quran itu sendiri. Sebagaimana ayat yang kita bacakan tadi, al-Quran disifatkan dengan tiga unsur utama al-Huda iaitu iaitu petunjuk, al-Bayyinah iaitu keterangan dan al-Furqan iaitu pemisah antara haq dan batil. Marilah sama-sama kita melihat satu persatu dari maksud unsur-unsur ini.

Pertamanya, al-Quran adalah Al-Huda iaitu petunjuk. Sememangnya Al-Quran tidak dijadikan oleh Allah SWT semata-mata sebagai alat untuk membetulkan lidah semata-mata melalui tajwidnya, bukan jua sekadar mengisi masa kosong, ataupun sekadar dijadikan sebagai bahan untuk bermusabaqah pada setiap tahun.

Thursday, July 10, 2014

RAMADHAN BULAN BOLA ATAU BULAN JIHAD? (KHUTBAH JUMAAT 11/7/2014 MASJID PADANG HANGUS)


YANG PERTAMA
الحمد لله الذي لم يتخذ ولدا ولم يكن له شريك في الملك ولم يكم له ولي من الذل وكبره تكبيرا
أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له. له الملك وله الحمد وهو قاهر فوق عباده وهو السميع البصير
وأشهد أن محمدا عبده ورسوله هو الإمام المتقين وسيد الدعاة والمجاهدين وهو المبعوث رحمة للعالمين
اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا وقدوتنا محمد وعلى آله وأصحابه ومن اهتدى بهديه إلى يوم الدين. أما بعد
فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، وتزودوا، فإن خير الزاد التقوى.

Wahai hamba-hamba Allah sekalian, saya berpesan pada diri dan sidang jemaah sekalian, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan erti kata yang sebenarnya, iaitulah dengan mentaati segala perintahNya serta menjauhi laranganNya.

Hari ini kita berada di pertengahan bulan Ramadhan. Sedar atau tidak, sudah 13 hari Ramadhan berlalu. Marilah kita bermuhasabah, kita tanya pada diri kita sendiri, apakah perubahan yang telah berlaku kepada aku? Apakah hasil tarbiyah tuhan yang aku jalani pada bulan Ramadhan ini? Adakah aku masih sama dengan aku yang dahulu? ataupun aku sudahpun berubah ke arah yang lebih baik?

Amat malang bagi mereka diberi peluang untuk berada pada bulan Ramadhan, tetapi mengsia-siakan peluang ini, dengan berbagai aktiviti-aktiviti yang tidak sepatutnya.

Ramadhan kali ini cuma ada 29 hari dalam setahun. Masa inilah sepatutnya kita gunakan untuk belajar mencintai amal-amal soleh, sebelum syaitan kembali dilepaskan dari belenggu, lalu akan mengganggu kita kembali, sehingga sukar untuk kita lakukan amal-amal yang dituntut dalam Islam.

Namun, berapa ramai yang sedar tentang perkara ini. Ramadhan berlalu saban tahun, tapi sikap kita masih sama seperti dulu. Lebih malang, kita jadi lebih teruk dari diri kita sebelum ini. Ramadhan yang dilalui tiap-tiap tahun langsung tidak mendidik kita menjadi lebih bertaqwa kepada Allah.

Sabda Rasulullah SAW:
ويل لمن أدرك رمضان فلم يغفر له
Celakalah bagi mereka yang sempat dengan Ramadhan, namun dia tidak mendapat keampunan Allah. [HR Ibnu Khuzaimah].

Hadirin sidang jumaat sekalian,

Wednesday, July 9, 2014

BULAN AL-QURAN (KHUTBAH JUMAAT 11/7/2014 MASJID PADANG HANGUS)


YANG PERTAMA
الحمد لله الذي لم يتخذ ولدا ولم يكن له شريك في الملك ولم يكم له ولي من الذل وكبره تكبيرا
أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له. له الملك وله الحمد وهو قاهر فوق عباده وهو السميع البصير
وأشهد أن محمدا عبده ورسوله هو الإمام المتقين وسيد الدعاة والمجاهدين وهو المبعوث رحمة للعالمين
اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا وقدوتنا محمد وعلى آله وأصحابه ومن اهتدى بهديه إلى يوم الدين. أما بعد
فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، وتزودوا، فإن خير الزاد التقوى.

Wahai hamba-hamba Allah sekalian, saya berpesan pada diri dan sidang jemaah sekalian, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan erti kata yang sebenarnya, iaitulah dengan mentaati segala perintahNya serta menjauhi laranganNya.

Hari ini kita berada di pertengahan bulan Ramadhan. Sedar atau tidak, sudah 13 hari Ramadhan berlalu. Marilah kita bermuhasabah, kita tanya pada diri kita sendiri, apakah perubahan yang telah berlaku kepada aku? Apakah hasil tarbiyah tuhan yang aku jalani pada bulan Ramadhan ini? Adakah aku masih sama dengan aku yang dahulu? ataupun aku sudahpun berubah ke arah yang lebih baik?

Amat malang bagi mereka diberi peluang untuk berada pada bulan Ramadhan, tetapi mengsia-siakan peluang ini, dengan berbagai aktiviti-aktiviti yang tidak sepatutnya.

Wednesday, July 2, 2014

TARBIYAH LAPAR (KHUTBAH JUMAAT 4/7/2014 MASJID KAMPUNG BATIN)

YANG PERTAMA

الحمد لله الذي لم يتخذ ولدا ولم يكن له شريك في الملك ولم يكم له ولي من الذل وكبره تكبيرا
أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له. له الملك وله الحمد وهو قاهر فوق عباده وهو السميع البصير
وأشهد أن محمدا عبده ورسوله هو الإمام المتقين وسيد الدعاة والمجاهدين وهو المبعوث رحمة للعالمين
اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا وقدوتنا محمد وعلى آله وأصحابه ومن اهتدى بهديه إلى يوم الدين. أما بعد
فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، وتزودوا، فإن خير الزاد التقوى.

Wahai hamba-hamba Allah sekalian, saya berpesan pada diri dan sidang jemaah sekalian agar bertaqwa kepada Allah dengan erti kata sebenarnya, iaitu mentaati segala perintah serta menjauhi laranganNya.

Berbicara tentang taqwa, sedarkah wahai hadirin sekalian, kita sekarang ini berada di bulan yang  sinonim TAQWA. Allah SWT telah berfirman di dalam kitabNya:

يا أيها الذين آمنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذينمن قبلكم لعلكم تتقون
Wahai sekalian orang yang beriman! Diwajibkan ke atas kamu berpuasa, sebagaimana yang diwajibkan ke atas golongan yang sebelum darimu, supaya kamu beroleh ketaqwaan. [alBaqarah:172]

Ayat di atas merupakan dalil kewajipan berpuasa ke atas seluruh umat Islam. Allah SWT juga menetapkan kewajipan puasa kepada setiap hamba-hambaNya sebelum dari generasi Nabi Muhammad SAW lagi. Ini kerana, puasa merupakan suatu latihan, ataupun Tarbiyyah langsung daripada Allah SWT kepada hambaNya, supaya mampu membentuk satu benteng yang dinamakan sebagai TAQWA, untuk digunakan bagi menghadapi cabaran-cabaran dan ujian yang disajikan sepanjang hidup di atas muka bumi.

Sudah menjadi fitrah, bahawa tujuan penciptaan manusia di atas muka bumi ini adalah untuk diuji, sebagaimana yang Allah SWT sebut dalam surah al-Mulk ayat 2:

الذي خلق الموت والحياة ليبلوكم أيكم أحسن عملا
Dialah tuhan, yang telah menciptakan kematian dan kehidupan, untuk menguji kamu, siapakah antara kamu yang paling baik amalannya [Al-mulk:2].



Monday, June 9, 2014

KHINZIR DALAM MASYARAKAT (KHUTBAH JUMAAT 13/6/2014 MASJID KAMPUNG BATIN)

KHUTBAH  PERTAMA

الحمد لله الذي لم يتخذ ولدا ولم يكن له شريك في الملك ولم يكم له ولي من الذل وكبره تكبيرا

أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له. له الملك وله الحمد وهو قاهر فوق عباده وهو السميع البصير

وأشهد أن محمدا عبده ورسوله هو الإمام المتقين وسيد الدعاة والمجاهدين وهو المبعوث رحمة 
للعالمين

اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا وقدوتنا محمد وعلى آله وأصحابه ومن اهتدى بهديه إلى يوم الدين. أما بعد

فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، وتزودوا، فإن خير الزاد التقوى.
Wahai hamba-hamba Allah sekalian, saya berpesan pada diri dan sidang jemaah sekalian agar bertaqwa kepada Allah dengan erti kata sebenarnya, iaitu mentaati segala perintah serta menjauhi laranganNya. Kejayaan hanyalah untuk mereka yang beriman.
Allah SWt telah berfirman di dalam kitabNya:

يا أيها الذين آمنوا كلوا من طيبات ما رزقناكم واشكروا لله إن كنتم إياه تعبدون
Wahai sekalian orang yang beriman! Makanlah daripada setiap yang baik, yang telah aku rezekikan kepada kamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika kamu mengabdikan diri hanya padaNya. [alBaqarah:172]

Sidang jumaat sekalian!

Ayat tersebut adalah suatu arahan dari Allah SWT kepada sekalian hambanya yang beriman, bahawa mereka dibenarkan untuk memakan apa sahaja yang ada di dunia ini, yang memberikan kebaikan buat mereka. Dan dengan maksud yang lain, semua yang baik untuk manusia adalah halal di sisi Islam. Ini disokong oleh sebuah lagi Firman Allah SWT dalam surah yang sama pada ayat sebelumnya:

يا أيها الناس كلوا مما في الأرض حلالا طيبا ولا تتبعوا خطوات الشيطان إنه لكم عدو مبين
Wahai sekalian manusia! Makanlah dari segala yang di dunia ini, yang halal lagi baik, dan janganlah kamu menjejaki langkah syaitan, sesungguhnya mereka itu adalah musuhmu yang nyata. [al-Baqarah:168]



Sebagai umat Islam, kita wajib beriman bahawa setiap apa yang dihalalkan islam itu adalah baik dan bermanfaat bagi manusia, dan sebaliknya, setiap yang haram itu adalah buruk dan memberi mudarat kepada kehidupan manusia walaupun kajian manusia meramalkan terdapat kebaikan pada yang diharamkan Allah. Pegangan kita dalam isu halal haram adalah seperti yang dinyatakan oleh imam-imam Ahli Sunnah wal Jamaah sejak berkurun dahulu:

Friday, May 30, 2014

SEBELUM, SEMASA DAN SELEPAS ISRAK DAN MIKRAJ (KHUTBAH JUMAAT 30/5/2014 MASJID PULAU KETAM)


YANG PERTAMA

الحمد لله الذي لم يتخذ ولدا ولم يكن له شريك في الملك ولم يكم له ولي من الذل وكبره تكبيرا

أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له. له الأسماء الحسنى والصفات العلى

وأشهد أن محمدا عبده ورسوله الرحمة المهداة والسراج المنير

اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا وقدوتنا وإمامنا محمد وعلى آله وأصحابه ومن اهتدى بهديه إلى يوم الدين
أما بعد

فيا عباد الله أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته، وتزودوا، فإن خير الزاد التقوى.

Wahai hamba-hamba Allah sekalian, saya berpesan pada diri dan sidang jemaah sekalian agar bertaqwa kepada Allah dengan erti kata sebenarnya, iaitu mentaati segala perintah serta menjauhi laranganNya. Kejayaan hanyalah untuk mereka yang beriman.
Allah SWt telah berfirman di dalam kitabNya:

سبحان الذى أسرى بعبده ليلا من المسجد الحرام إلى المسجد الأقصى الذي باركنا حوله لنريه من آياتنا إنه هو السميع البصير [الإسراء:1]
Maha suci Allah yang telah memperjalankan hambaNya pada suatu malam, dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya bukti-bukti kekuasaan Kami. Dan dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

Sidang jumaat sekalian!

Allah SWT menceritakan kepada kita dalam ayat tersebut suatu kebenaran yang berlaku pada zaman kenabian Muhammad SAW iaitulah peristiwa Israk dan Mikraj. Sesungguhnya kisah Israk dan Mi`raj adalah sebuah kisah yang benar dan sarat dengan pengajaran buat hamba-hambaNya di muka bumi ini.

Kebanyakan sejarawan islam memilih 27 rejab tahun kedua belas kenabian sebagai malam Nabi diisrak dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa kemudian diMikrajkan dari Masjidil Aqsa ke Langit yang ketujuh, seterusnya ke Sidratul Muntaha dan akhirnya berjumpa dengan Allah SWT. Umat islam wajib mempercayai kisah ini dengan sepenuh hati walaupun ramai pemikir-pemikir moden tidak dapat menerima kisah ini yang bertentangan dengan akal mereka yang lemah. Oleh kerana itu, pada 30 Rejab hari ini, marilah sama-sama kita menghayati beberapa noktah dalam peristiwa Israk dan Mikraj baginda.



Sebenarnya, peristiwa Israk dan Mikraj adalah satu anugerah dan hadiah yang besar buat perjuangan Nabi Muhammad SAW. Ini kerana, sebelum peristiwa tersebut, Nabi mengalami satu ujian yang cukup besar buat fizikal dan mentalnya. Dua orang yang amat dikasihi iaitu isterinya, Saidatina Khadijah binti Khuwailid dan bapa saudaranya, Abu Talib bin Abdul Mutalib telah diwafatkan oleh Allah SWT pada tahun yang sama.
Hadirin sidang jumaat sekalian!

Tuesday, May 27, 2014

CADBURY; POLITIK ISU untuk menutup ISU POLITIK.

BN sememangnya pakar dalam bidang ini. Mereka kenal mentaliti rakyat Malaysia. Kononnya prihatin, tapi tak sedar sedang dipermain. 

Saya tidak bermaksud menghina sesiapa yang ambil cakna isu Cabbury, tapi inilah pentingnya pendidikan politik kepada masyarakat tidak kira agamawan, intelektual, profesional, mahupun orang biasa.

Kalau anda sedar, kita sekarang sibuk dengan isu Cabbury. Bagus atas keprihatinan itu. Rakyat Malaysia memang sensitif isu agama. Tapi ingatkah kita, sebelum isu ini meletus, ada beberapa isu berlaku:

1) Panda.
2) Bukit Gelugor.
3) Cukai pintu Terengganu.
4) Tariff eletrik.
5) GST.

Ini semua ISU-ISU POLITIK yang perlu diselesaikan. Tapi kita telah disibukkan oleh media dengan iu Cabbury sana-sini. Lalu peduli kita terhadap isu di atas sedikit teralih. Akhirnya yang tersengih puas ialah orang politik juga. Plan mereka berjaya. Inilah yang dinamakan POLITIK ISU.

Tak kiralah samada isu Cabbury ini sengaja direka atau tidak, yang pasti orang politik tidak akan lepaskan peluang untuk memanipulasikannya.

Kadangkala saya malu dengan agensi agama yang ada dalam negara. Kalau bab halal haram dalam makanan, memang bising. Tapi kalau bab halal haram dalam pengurusan negara, macam hukum sewa panda, hukum naik tarif eletrik, hukum cukai pintu, GST macam buat-buat pekak pula. Takkan mereka fikir urusan sebegini terpisah dengan agama? Racun sekularisme masih menular teruk.

Saya pun tak tahu macamana nak ubati 'penyakit' rakyat Malaysia ini. Senang sangat dibeli dengan propaganda. Saya juga mungkin salah seorang yang terpengaruh kalau saya makan Cabbury, mujurlah dah lama saya tak sentuh 'benda' tu sebab boikot jenama yang menyumbang untuk israel.

Kesedaran politik orang kita masih rendah. Kerajaan dengan parti pemerintah pun tak tahu nak beza lagi. Siapa ada cadangan nak selesaikan ini?

Friday, May 23, 2014

KISAH NABI YUSOF DALAM PENJARA MESIR

Ketika Nabi Yusof berada dalam penjara, beliau mendengar cerita dua orang banduan yang turut berada dalam sel yang sama. Dua orang ini menceritakan mimpi aneh yang mereka hadapi. Seorang mimpi sedang perah anggur. Seorang lagi mimpi burung makan roti yang ada atas kepalanya. Mereka cuba bertanya mungkin Nabi Yusof tahu maksud mimpi tersebut.

Nabi Yusof menyatakan, bukan setakat mimpi mereka, bahkan menu yang bakal disajikan pada mereka dalam penjara itu sudah diketahui oleh baginda, sebelum makanan itu dihidangkan lagi. Ini membuatkan mereka tertarik dan kagum dengan kemahiran Nabi Yusof.

Namun Nabi Yusof tidak terus menta'bir mimpi tersebut. Baginda mulakan dulu dengan memperkenalkan Allah dan Islam. Baginda nyatakan, semua kemahiran adalah kurniaan tuhanNya, dan oleh kerana itulah, beliau meninggalkan agama yang karut dan mengikut agama asal Nabi Ibrahim, Ishak dan Yaakub.

Setelah berbicara berkait dengan islam, barulah Nabi Yusof menta'bir mimpi mereka. Bacalah surah Yusof bermula ayat 36 untuk mendalami episod ini.

Moralnya, Nabi Yusof mengajarkan kita seni dakwah yang hebat iaitu menggunakan kemahiran yang ada untuk mengajak orang kenal islam.

Saya percaya masing-masing ada kemahiran dan bakat tersendiri. Ada yang pandai berpidato, pandai menulis, pandai IT, masak, membaiki, bertukang, menyanyi, berlakon, mengajar, meniaga, mengira, mengurus, berceloteh, main bola, badminton dan sebagainya. Dan semestinya ada orang mengagumi kelebihan yang kita ada, terutamanya mereka yang tiada sudut kelebihan yang kita ada.

Walaupun dia hanya mekanik, dia pasti akan dikagumi oleh orang yang memerlukan khidmatnya. Walau dia hanya seorang suri rumah, pasti ada orang yang mengagumi masakannya. Hatta walau dia seorang peniaga, pasti dia ada pengalaman berharga yang tiada pada orang lain. Itulah daya tarikan yang kita ada.

Nabi Yusof ajar kita gunakan daya tarikan itu untuk perkenalkan islam. Kalau boleh sampaikan melalui lisan, itu yang terbaik. Tapi kalau tak mampu nak cerita, kita buat cara lain. Pasang audio kuliah di premis, tampal poster islamik, pakai t-shirt islamik, sediakan papan kenyataan untuk tampal poster program-program sekitar dan sebagainya.

Atau setidaknya, perkenalkan islam melalui personaliti kita. Jujur, amanah, bertolak-ansur, jaga waktu solat, menutup aurat, jaga batas pergaulan dan sebagainya.

Jangan tumpukan sasaran dakwah kita hanya kepada orang dewasa. Kalau kita tak pandai bawa Islam untuk dewasa, pasti ada remaja, budak, kanak-kanak ataupun bayi yang sukakan cara kita.

Jangan tumpukan masyarakat luar sahaja. Dalam rumah kita masih ramai yang belum tahu apa yang kita tahu.

Bila orang puji kita dengan kemahiran yang kita ada, jawablah dengan jawapan Nabi Yusof, "Inilah semua adalah kurniaan Allah padaku." Dan apabila orang kagum dengan personaliti kita, jawablah dengan hati yang ikhlas,

"Inilah yang Islam ajarkan padaku!"

Dakwah tidak semestinya ceramah.
Kredit untuk Nabi Yusof!

PRK TELUK INTAN ANTARA SIASAH, TARBIYYAH DAN DAKWAH

Sejujurnya saya sendiri terkesot hati apabila mendapat berita calon DAP adalah seorang muslimah free hair. Bertambah kecewa bila muslimah itu menolak perlaksanaan hudud. Ramai yang bertanya pada saya hukum mengundi dan berkempen untuk mereka. Saya tak boleh jawab. Fikiran saya dipengaruhi emosi yang kuat. Saya biarkan saja mana tahu ada pimpinan atau agamawan lain tampil mencerahkan kekusutan itu.

Namun soalan semakin bertambah. Rasa bersalah mendiamkan diri semakin menghantui. Akhirnya selepas emosi stabil, saya cuba berfikir dengan ilmu dan kewarasan yang ada, untuk dikongsi kepada yang turut kecewa.

Alhamdulillah, ada yang boleh terima pandangan saya. Dan memang ada yang menolaknya. Saya tidak kisah hal itu. Masing-masing punya cara fikir tersendiri.

Sebagai ahli gerakan, suka saya nyatakan pendirian ini melalui tiga perspektif; SIASAH, DAKWAH DAN TARBIAH. Jaga-jaga, perkongsian kali ini agak panjang.

1.SIASAH
Saya menulis artikel tersebut supaya kita mampu mengurus manusia bekerjasama, fokus untuk meminimakan jumlah seteru Islam. DAP mahupun Gerakan, dua-dua tolak hudud. Tapi adakah kita kuat untuk lawan kedua-dua mereka serentak? Manakah lebih mudah, dua lawan satu atau satu lawan satu?

Wednesday, May 21, 2014

CALON DAP PRK TELUK INTAN

Dua soalan yang sering ditanya di musim ini.

1. Saya pengundi Teluk Intan. Nak undi yang mana ni? Calon DAP yang tak nak sokong hudud atau Gerakan?

2. Saya ahli PAS. Boleh ke berkempen untuk DAP yang menolak hudud?

Jawapan:

Bagi pengundi, anda ada tiga pilihan.
1.UNDI DAP
2.UNDI GERAKAN
3.TAK MENGUNDI

Kalau anda undi DAP, calon dia tolak hudud
Kalau anda undi Gerakan, calon dia tolak hudud
Kalau anda tak mengundi, pemenang akan tolak hudud juga.

Ok. Jadi kesannya sama. Seri. Bermakna dalam hal calon tolak hudud, tidak boleh dijadikan penilaian untuk memilih. Kita perlukan penilaian lain.

Kalau undi DAP, kita boleh melihat bagaimana adilnya mereka menerajui Pulau Pinang. Agama islam tidak ditindas bahkan mendapat keistimewaan yang tidak dapat di zaman pemerintahan BN. Pulau Pinang dinobat kerajaan paling bersih mengikut laporan audit. Kalau undi Gerakan, semua ini tidak akan berlaku.

Lagi, jika undi DAP, mereka sebahagian PR, dan di sana terdapat PAS yang memperjuang hudud. Sedangkan Gerakan yang berada dalam komponen BN, tiada langsung pejuang hudud. PR berpakat dalam resolusi konvensyen 2011 mahu sama-sama mentadbir dengan saling menghormati dasar parti, sedangkan dalam BN, MCA awal lagi mengugut untuk keluar BN andai UMNO menerima hudud.  Mana lebih baik?

Jadi, pilih DAP bukan sebab sokong pendirian mereka, tetapi pilih sebab tidak mahu Gerakan menang. Adakah kita lebih sanggup lihat Gerakan menang? Lalu apa tindakan kita untuk tidak benarkan Gerakan menang?

Al-Quran ada membawa kisah pertembungan antara Rom dan Parsi. Dalam surah Ar-Rum ayat 1-4:

Alif Lam Mim. Rom telah dikalahkan (oleh Parsi). Di sebuah kota yang rendah. Kemudian selepas dari itu mereka pula bakal mengalahkan (Parsi). Ia akan berlaku dalam masa beberapa tahun. Segala urusan adalah milik Allah, sebelum dan sesudahnya. Dan pada kemenangannya itu membuatkan orang beriman bergembira.

Umat islam mengharapkan kemenangan Rom. Bukan menyokong kekufuran mereka, dan bukan menyokong siri penentangan mereka terhadap islam, tetapi kerana mereka agak baik jika dibandingkan dengan Parsi.

Jika perjuangan Islam lebih ringan dengan menghadapi Rom dibandingkan dengan Parsi, Perjuangan PAS pula lebih ringan menghadapi DAP daripada BN.

Bagi pengempen pula, jawapannya tidak jauh berbeza. Kita membantu bukan bermaksud menerima mereka, tetapi bantu mereka untuk menumpaskan musuh yang lebih bahaya. Rasulullah memeterai Sulhul Hudaibiah bagi membolehkan beliau berdakwah ke luar tanah arab dengan lebih mudah, bukan kerana redha terhadap kekufuran musyrikin Quraisy.

Selesaikan satu persatu dahulu. Lepas selesai hadap Gerakan/BN, baru kita fikir macamana nak hadap DAP pula.

Cuma kita perlu jaga batas dalam berkempen. Bagi lelaki, tak perlu bersalaman dengan calon. Tak perlu tampal poster yang mendedahkan auratnya. Tampal logo partinya sahaja. Jaga keselamatan mereka. Kempen rumah ke rumah untuk mereka. Itu tak mengapa.

Terpenting adalah niat. Tanamkan dalam diri, tujuan kita adalah tumbangkan Gerakan. Ini suatu peperangan yang menentukan kelangsungan mereka. Yang bertanding melawan Dyana adalah Presiden Gerakan. Kalau mereka kalah, besar kesannya terhadap BN sekaligus membri keuntungan besar buat perjuangan Islam.

Jangan ada niat lain dari itu jika mahukan pahala. Demi islam.

Thursday, May 15, 2014

YA HANANA UAI

Kalau perasan, program-program selawat untuk mengingati Rasulullah SAW berkembang dengan amat pesat di negara kita. Ia semacam menjadi suatu fenomena dalam industri hiburan, yang menambah pilihan untuk mengisi kekosongan jiwa buat anak muda selain dari mengunjungi konsert-konsert liar.

Alhamdulillah, program sebegini mendapat sokongan dari pihak pemerintah sehingga PM sendiri tidak melepaskan peluang turut ber ya hanana dan berselawat. Sanubari rakyat Malaysia tidak seperti masyarakat negara lain yang terlalu memandang serong terhadap agama.

Kalau anda masih belum tahu, kajian war room sebuah parti politik Malaysia mendapati budaya berselawat besar-besaran ini adalah reaksi kepada sebuah lagi fenomena besar terhadap anak muda, iaitu Ustaz Azhar Idrus. Rata-rata pengkaji tidak menafikan sama sekali aura beliau memberi impak agak besar dalam keputusan PRU-13 baru-baru ini khususnya di saluran muda. Kalau tiada usaha mengekang pengaruh beliau, tak mustahil kita bakal dapat pemerintah baru.

Program selawat benar-benar mampu menarik crowd. Dan alhamdulillah, persaingan sebegini memberi untung untuk umat islam Malaysia. Mahu tidak mahu kerajaan terpaksa menganjur program keagamaan untuk meraih sokongan politik. Kalau dulu, nak hadiri satu ceramah agama terpaksa merentas sungai dan berbagai bentuk permukaan bumi, hari ini boleh pilih mana satu program agama mengikut selera, macam memilih kuih di bazar ramadhan pula.

Walaupun menguntungkan, pencebur dakwah melalui ruang politik tetap perlu berwaspada. Hari ini mungkin belum nampak wajahya, tapi pengalaman lampau sudah terlalu banyak untuk menjadi pengajaran. Tunggulah angin PRU14 bertiup nanti, pasti akan timbul isu pertembungan antara 'Geng Ya Hanana' dan 'Geng Demokrasi' atau apa saja nama yang bakal mereka cipta. Isu adalah oksigen parti pemerintah. Kebimbangan sebegini perlu disimpan awal supaya kita sentiasa teliti untuk mengkritik. Salah kritik, pasti jadi isu.

Kalau di peringkat antarabangsa isu Sunni Syiah jadi agenda musuh,  isu Habib vs Harakis jadi agenda di peringkat nasional menjelang PRU nanti.

Pesan saya, jangan sesekali terlibat jika ada percik api pertembungan. Sentiasa berada di tengah dan jangan seolah cenderung ke mana-mana kelompok. Jika tidak, agama islam pula yang akan menjadi mangsa fitnah.

Sentiasa ingat prinsip pemerintah kita; if u cannot beat them, use them. >:)

ALI, ABU DAN ACHONG

Ali, Abu dan Achong. Tiga peniaga ini berpakat untuk membuka tiga buah gerai sederet milik masing-masing berhampiran sebuah pasaraya. Abu ingin membuka gerai buah, Ali gerai air dan Achong gerai keropok.

Dengan pakatan ini mereka berharap dapat menarik pembeli untuk singgah membeli di 'bazar' mini sederet yang mereka wujudkan itu. Mereka yakin jika masing-masing buka di tempat berasingan, pembeli tidak begitu tertarik untuk singgah kerana kurang pilihan.

Pendek cerita, bermulalah perniagaan mereka. Abu dengan penuh semangat melaung-laung promosi buahnya. Ali juga giat menghias dan mempamer air jualannya sehingga membuat orang tergiur. Achong pun sama-sama menunjukkan semangat menarik pelanggan. Bazar mereka mendapat sambutan amat baik sehingga menjejaskan kunjungan di pusat membeli belah di sebelahnya.

Tetapi Achong tiba-tiba berubah. Dia mula sibuk membantu Ali  menjual airnya. Achong hanya membuka gerainya sahaja tanpa mengemas cantik seperti sebelum ini . Masanya lebih banyak dihabiskan untuk mengempen keenakan air Si Ali.

Perkara ini menyebabkan pembeli sendiri kurang senang apabila datang mengunjungi gerai keropoknya. Asyik-asyik cerita pasal air. Nak beli keropok pun susah sebab tak tahu berapa harga, perisa apa yang ada dan apa kelebihan keropoknya. Pengunjung mulai bosan dan mula mencari tempat lain untuk membeli keropok.

Selepas beberapa bulan Achong terpaksa menutup gerainya kerana tidak lagi dikunjungi. Ia sedikit sebanyak melemahkan tarikan orang kepada dua lagi kedai rakannya. Achong kini hanya menjadi pembantu di gerai Ali

Akhirnya tidak sampai setahun, kesemua kedai mereka terpaksa ditutup setelah pembeli tidak lagi mengerumuni bazar itu. Pilihan yang ditawarkan tidak menepati citarasa pelbagai pihak seperti dulu.

In parallel universe,

PAS, PKR dan DAP adalah sebuah pakatan untuk menarik masyarakat memilih 'bazar' mereka mengatasi bazar lain. Masing-masing punya idea dan daya tarikan tersendiri. Masing-masing juga ada sebab tersendiri dalam berpakat iaitu untuk meningkatkan pendapatan dalam akaun politiknya.

Tetapi amat malang jika PAS mempromosikan rakan lain lebih dari parti mereka sendiri. Ia bukan sahaja merugikan PAS, tetapi turut menjejaskan PR.

Saya tidak mahu ulas panjang. Beleklah sendiri Harakah.

Saya cukup kecewa..

KONSERT LIAR

Patutlah banyak sangat konsert-konsert liar nak diadakan kat Malaysia sekarang. Rupanya Nabi dah sebut lama:

" لَيَشْرَبَنَّ نَاسٌ مِنْ أُمَّتِي الْخَمْرَ , يُسَمُّونَهَا بِغَيْرِ اسْمِهَا , يُعْزَفُ عَلَى رُءُوسِهِمْ بِالْمَعَازِفِ وَالْمُغَنِّيَاتِ , يَخْسِفُ اللَّهُ بِهِمُ الْأَرْضَ , وَيَجْعَلُ مِنْهُمُ الْقِرَدَةَ وَالْخَنَازِيرَ ".

Ada dikalangan umatku yang akan meminum arak, tetapi menamakannya sebagai bukan arak. Mereka minum sambil melayan muzik dan nyanyian-nyanyian wanita. Allah akan lingkupkan bumi mereka, dan menjadikan mereka sebagai kera dan khinzir.

1. Hari ini banyak terjual minuman mengandungi alkohol lagi mengkhayalkan, dipek seperti air minuman biasa dan dijual di kedai-kedai biasa, walaupun majoritinya penganut beragama islam.

2.Hari ini, ramai orang agama memutar belit pengharaman arak, dengan mengehadkan arak yang diharam hanya yang dibuat dengan anggur. Atau alkohol sedikit tak apa walaupun memabukkan. Tujuannya adalah untuk menghalalkan perbuatan golongan tertentu demi habuan.

3.Hari ini, banyak konsert-konsert yang menghilangkan nilai kemanusiaan dan budaya ketimuran dianjur. Artis wanita dijadikan ikon. Muzik-muzik techno dipasang dengan nada amat kuat sehingga menyebabkan pendengar 'mabuk' di alam fantasi. Ini yang haram. Kalau sekadar muzik dan nyanyian biasa, ia adalah nikmat Allah yang halal di dunia dan akhirat.

4.Hari ini, betapa ramai yang meletakkan martabatnya sebaris dengan kera dan khinzir, iaitu menganggap akal adalah bebanan sehingga memilih arak, dadah, muzik berat dan sebagainya untuk menghilangkan akal. Mulianya manusia adalah kerana akal. Tanpa akal, binatang adalah lebih mulia dari manusia.

5.Hari ini, kita terdedah kepada bala Allah kerana maksiat yang dilakukan sebahagian orang. Sahabat pernah bertanya nabi, adakah orang-orang soleh juga akan menerima bala kecelakaan Allah? Jawab Baginda Ya, jika kerosakan terlalu berleluasa.

6.Hari ini, ramai orang-orang soleh menyibukkan diri dengan majlis-majlis zikir tanpa menjalankan perintah Amar Maaruf Nahi Mungkar dari Allah. Dr Abdul Karim Zaidan menyatakan, apabila berlaku maksiat dan kerosakan, orang soleh yang berada di negeri itu turut terkena bala kecelakaan dari Allah SWT sebagai hukuman, kerana mereka tidak mencegahnya.

7.Hari ini, lepas satu-satu tanda akhir zaman berlaku. Tak insaf-insaf lagi?

ILMU VS PENGALAMAN

Sewaktu sesi kuliah di Masjid Lama Jambu Bongkok semalam, ada orang tanya berkenaan hukum aurat dan ketaatan isteri pada suami dalam iddah. Saya jawab sudah tiada ketaatan! Lalu seorang jemaah menegurnya. Dia mempersoal bukankah si isteri tetap kena jaga makan minum suami selama masih dalam iddah?

Saya tersedar ada yang tak kena dengan penjelasan saya tadi, namun belum mampu menjawabnya secara terperinci. Saya mohon maaf dan izin untuk menjawabnya pada sesi kuliah akan datang.

Selepas sahaja menamatkan kuliah, Allah bukakan hijab akal lalu mengingati kembali FirmanNya yang berbunyi:

وللمطلقات متاع بالمعروف
Dan untuk orang-orang yang dicerai itu diberi nafkah yang sepatutnya.

Allah. Barulah cerah kembali kekusutan tadi. Berdasarkan ayat di atas, apabila ayat si suami wajib menunaikan nafkah pada isteri, bermakna isteri masih berada bawah suami dan ketaatannya masih tidak berubah! Kehidupan mereka tetap sebagai suami isteri yang biasa selagi belum habis iddah. Jika bersetubuh, hukumnya jadi rujuk kembali.

Saya belum sempat nak jelaskan kembali pada jemaah. Tak mengapalah, kuliah seterusnya masih ada. Lagipun ada dua lagi soalan yang saya tangguhkan jawapannya ke kuliah akan datang.

Apa yang menariknya ialah kelebihan ilmu yang dicedok dari pengalaman. Dihadapan saya itu rasanya tiada yang belajar syariah bersistem seperti saya. Tetapi mereka mampu mengesan sesuatu yang tak kena pada penyampaian saya. Ini kerana kehidupan bermasyarakat mereka pernah menghadapi masalah seperti ini. Saya pula walaupun sudah belajar tentang perihal ahwal syakhsiah muslim secara ditil, saya boleh lupa kerana tidak pernah berada dalam masalah dan situasi seperti itu.

Kerana itu jugalah fatwa Imam Abu Hanifah lebih praktikal dalam bab Muamalah kerana dia sendiri seorang peniaga. Pengalamannya mengajar. Fatwa-fatwa Umar ibn Aziz dalam bab percukaian relevan dengan masakini kerana dia sendiri pernah menjadi seorang pemungut cukai (kerajaan).

Ilmu tanpa pengalaman boleh mengundang kesilapan. Imam Nawawi yang banyak mengajar hukum-hakam ibadat sendiri pernah tersilap masuk melalui pintu lain semasa pertama kali mengerjakan Haji, kerana belum berpengalaman.

Tidak hairanlah jika kita melihat ada kalangan ulama' muktabar yang kadang-kadang tidak tepat dalam mengeluarkan satu dua fatwa contohnya dalam isu pemerintahan. Puncanya kerana mereka tidak terlibat dalam selok belok pemerintahan.

Rasanya inilah yang dimaksudkan oleh Tuan Guru Nik Aziz apabila ditanya kenapakah beliau masih berkecimpung dalam politik walaupun usianya sudah lanjut. Katanya, penglibatan dalam politiklah yang mematangkan ilmunya.

Kalau baca al-Quran ada disebut orang beriman, orang munafik dan musuh islam ada di setiap zaman. Dengan menyertai politik, kita boleh melihat siapa itu orang beriman, orang munafik dan musuh islam zaman sekarang seperti yang diceritakan tuhan.

اللهم فقهنا في الدين..